Permulaan Kerjaya Sebagai Blogger Sepenuh Masa

Assalamualaikum
Bismillah

Blogging Sebagai Kerjaya

Ini adalah kisah yang aku simpan tak pernah luahkan pada umum sehinggalah hari ini dan detik ini. Akhirnya aku pilih blogging sebagai kerjaya. Bukan mudah untuk aku buat keputusan begini. Apatah lagi melibatkan masa depan aku.

Aku tahu banyak kekurangan yang ada pada blog aku. Aku tahu penulisan aku belum seberapa. Kemahiran SEO dan banyak lagi teknik blogging yang masih belum aku kuasai. Aku tahu bukan mudah. Aku tahu aku tiada ilmu yang cukup macam orang lain. Aku tahu semua tu. Yet, I choose this as my career.



Orang kata aku kena sediakan at least 6 bulan gaji kalau nak jadi fulltime blogger. Macam mana nak bayar bil utiliti, bayar internet dan keperluan lain. Pageview blog pun 1000 je sehari. Tulis blogpost pun tak konsisten. Followers tak banyak. 

Pendapatan adsense dah 2 tahun pun belum capai 100usd pun ada hati nak jadi blogger sepenuh masa. Aku tahu semua tu. But still I choose this as my career.

Orang kata banyak lagi kerja yang aku boleh buat. Tapi kenapa mesti 'blogger'? Pendapatan pun tak tetap. Harap gaji dari adsense yang baru 50usd tak tahu bila dapat cashout. Mungkin tahun ini, tahun depan atau 5 tahun akan datang. Aku pun tak tahu. Jadi kenapa mesti jadi 'blogger' yang punya income tidak tetap?

Terpaksa Tolak Beberapa Tawaran Kerja

Of course sejak ambil bidang Psikologi Kanak-Kanak dan Keluarga, aku mahu pekerjaan yang sesuai dengan kelayakan akademik aku. But life is not that easy. 

Everything you dream and plan doesn't mean it will come true. Aku dah tolak banyak offer and mostly job I got related to my course. Siapa yang tak nak kan? 

I'm not happy when I reject those jobs. I'm crying. For the past 3 years I hold my tears and pain alone. Aku cerita masalah aku tapi orang anggap perkara tu bukan suatu yang serius.

Apabila aku luahkan aku sakit. Orang susah nak percaya. Malah ada yang cadangkan untuk aku bekerja di pejabat dan banyak lagi lah tempat. 

"Alaa.. kau boleh tu.. kerja tu bukannya berat pun. Sampai bila kau nak duduk menganggur, tak kesian ke dengan mama bapa?". 

Sampailah satu tahap aku paksa diri untuk kerja kerana taknak hampakan orang sekeliling dan akhirnya aku berhenti.

Aku tak dapat tahan. Aku tidak happy dengan apa yang aku buat. Aku jadi murung. Then orang persoalkan kenapa aku berhenti padahal kerja bukannya berat. Pada orang yang sihat mungkin kerja itu tidak berat.

Orang hanya nampak kita sihat secara luaran. Kau boleh bergerak, buat kerja dan bercerita sihatlah tu. Yang orang tak nampak hari-hari aku menahan rasa sakit belakang, hari-hari pakai minyak angin, hari-hari minta urut. Sekali berurut RM35-60.

Kadang-kala sebulan berurut hanya sekali, tu pun tunggu orang lain gaji. Tapi orang tak faham. Asal ada berurut sekali okaylah. Tetapi sebenarnya tidak okay pun berurut sekali je. Cuma aku malas nak cakap sebab aku pun tahu minta duit je.

Ramai yang cadang minum tu ini, pergi rawatan dan macam-macam lagi. Aku hargai niat baik mereka. Tapi bukan semudah itu. Seperti yang aku kata, aku takda kerja. Jadi duit nak minta siapa kalau bukan keluarga terdekat. Dan bukan semua orang ada masa nak layan sakit aku. Ada ketika aku terpaksa tunggu.

Hampir 6 Bulan Kemurungan

Sejak aku graduate tahap anxiety aku menjadi semakin tinggi. Banyak benda aku fikir.
  • Macam mana aku nak kerja? 
  • Kalau tak kerja macam mana nak bayar ptptn? 
  • Sampai bila nak harapkan ibu bapa? 
  • Macam mana nak simpan duit? 
Dan macam-macam lagi yang ada dalam fikiran aku ketika itu. Tapi aku tak cakap. Tanpa aku sedar aku selalu luahkan perasaan aku dalam kertas dan menangis sorang-sorang. Kadang kala aku lihat raut wajah ibu bapa aku risau sebab aku selalu berkurung dalam bilik.

Aku selalu luahkan benda yang sama berulang-ulang kali. Kerisauan aku menjadi-jadi. Aku jadi tidak sabar dan cepat-cepat mahu cari kerja. Dan apabila dapat kerja aku hanya bertahan 1-2 hari sahaja. Those thing happend almost 6 months.

Sampai satu tahap aku paksa juga kerja dengan harapan InsyaAllah aku boleh juga kerja ni. Kononnya lepas sebulan dapat ja gaji terus berurut. But that was not happening. Aku berhenti juga. 

Aku balik rumah saja aku menangis sekuat hati sampai tertidur. Aku tidak sanggup untuk menambahkan beban yang aku rasa semata-mata mahu jaga hati orang lain.

Kenapa Pilih Blogger?

Aku putus asa untuk cari kerja ikut kehendak orang lain. Aku mahu buat kerja yang aku mampu buat. Aku mahu buat kerja yang aku suka. 

Walaupun aku tahu pilihan yang aku buat tidak mendatangkan hasil sebesar orang lain. Aku tahu kerjaya ini memerlukan usaha yang keras untuk mendapatkan hasil.

Aku tahu ada banyak kerja boleh dibuat. Bisnes online dan sebagainya. Tetapi aku pilih blogger sebab inilah kerja yang aku buat selama 2 tahun sebagai part-time. 

Cuma fokus aku ketika itu bukannya income tetapi lebih kepada ingin berkongsi pendapat, infomasi dan pengalaman. Inilah hobi aku yang sukar untuk aku buang sejak ada blog.

Sejak aku putuskan untuk memilih blogging sebagai kerjaya. Alhamdulillah ALLAH permudahkan semuanya buat aku. Pageviews semakin meningkat dan google adsense semakin hari semakin naik income.

Bukan itu sahaja, aku jadi lebih yakin untuk promote blog aku di media sosial malah aku dah tak kisah sangat kalau kawan-kawan mahupun keluarga yang terdekat baca blog aku. Jujur aku katakan aku bangga untuk katakan "inilah kerjaya aku sekarang". 

Terima kasih yang selalu datang baca blog ini, klik iklan di blog ini ataupun komen di blog ini. Aku hargai sangat. Tanpa pembaca blog ini tidak akan sampai ke tahap ini. Kehadiran korang semualah yang memotivasikan aku untuk terus berkongsi.