Otak Dah Tepu Fikir Nak Tulis Konten

Sii Nurul
By -
5
Assalamualaikum
Bismillah

Otak Dah Tepu Fikir Nak Tulis Konten

Begitulah tajuk hari ini. Otak dah tepu fikir idea nak tulis konten pasal apa. Sebetulnya idea tu banyak saja. Dah berlambak draf dalam blog nie tak juga ter'publish sampai sekarang.

Takda mood?
Malas?
Tak tahu nak mula menulis macam mana?
Banyak idea tapi dah simpan lama sampai lupa nak hurai macam mana...
Takda masa tapi masih boleh blogwalking, skrolling tiktok, facebook, youtube...

Begitulah senarai alasan... alasan... dan alasan yang sangat banyak..

Ohh aku cakap dengan diri sendiri..

Aku dah hilang semangat menulis dulu-dulu.. 
Dah penat jadi blogger sepenuh masa nak kongsi tips pasal blog tapi blog tiada perubahan pun..

Aku dah penat fikir macam mana nak buat duit dengan blog nie.. 
Tapi sebab minat, aku masih menulis di hadapan laptop seperti sekarang..
Dah tak tahu nak kongsi dengan siapa..

Entah berapa kali mengadu dengan husband pasal blog...
'Sabar'... 

Hanya mampu bersabar saja dengan situasi sekarang...

Sedih.. Tapi dah takda air mata nak menangis... 
Aku dah cuba tetapi aku betul-betul tak boleh catch-up dengan SEO, Algoritma, Chatgpt, AI semua tu...

Nak belajar pasal AI rasa seperti menulis bukan manusia dah.. Dah macam jadi robot.. Hilang emosi menulis tu..

Aku tak tahulah nak buat apa lagi... 
Benda yang aku suka selama ni dah tak seronok nak buat.. 

Buka blog mengharap agar semangat menulis macam dulu-dulu tu masih ada... 
Tetapi pelan-pelan hilang..

Dilema suka menulis dengan kerja menulis untuk dapat duit...
Entahlah... 
Buka akaun tiktok sebab nak cuba benda baru.. 
Cuba buat konten tentang 'journal' tetapi nak buat video tu pula bukan keminatan aku.. 
Kejap-kejap rakam, edit, ulang rakam etc...
Lagi banyak kerja

Tagline "Blogger Sepenuh Masa | Menulis Kerana Ingin Berkongsi" dah ditukar kepada "Personal Blog Who Loves to Write" sebab blog nie semakin hari semakin banyak kongsi tentang diri sendiri. 

Entahlah.... 

Beginilah hasil menulis tanpa draf.. Apa yang difikirkan itulah yang ditulis...

Ohh yaa.. korang boleh baca artikel dalam versi CHATGPT:

Hari ini, saya ingin berkongsi sesuatu yang mungkin ramai dari kita pernah mengalaminya - kehilangan semangat untuk menulis.

Sejujurnya, terlalu banyak alasan yang saya gunakan untuk tidak menulis. Kadang-kadang, tiada mood. Kadang-kadang, rasa malas melanda. Pernah juga saya rasa tidak tahu dari mana nak mula menulis. Idea pula bergelumang di dalam kepala, tetapi tidak juga tersusun rapi untuk dijadikan artikel.

Saya pernah mengadu kepada diri sendiri, bahawa semangat menulis dulu-dulu kini hilang entah ke mana. Penat juga menjadi seorang blogger sepenuh masa, tanpa melihat perubahan yang ketara dalam blog saya. Lagi pun, mencari cara untuk menjadikan blog ini sebagai sumber pendapatan juga tidak semudah yang disangka.

Walau bagaimanapun, minat terhadap menulis masih lagi menggerakkan jari-jari saya menaip di hadapan laptop pada waktu ini. Walaupun tidak pasti kepada siapa lagi saya ingin berkongsi tulisan-tulisan ini.

Saya sering mengadu kepada suami tentang blog ini. Dia sentiasa memberi sokongan dengan kata-kata "sabar". Kadang-kadang, hanya sabar sahaja yang dapat saya lakukan dalam keadaan ini.

Ya, saya sedih. Namun, air mata untuk menangis pun sudah tiada lagi. Saya cuba untuk mengejar kemajuan dunia digital, seperti SEO, algoritma, dan teknologi AI. Tetapi, terkadang rasanya seperti menjadi seorang robot. Hilang sudah emosi dalam penulisan ini.

Saya buntu. Apa yang harus saya lakukan selanjutnya? Apa yang saya gemari dahulu, kini sudah tidak memberi keseronokan seperti dulu. Saya terbuka blog ini, dengan harapan semangat menulis dulu-dulu masih tersisa, tetapi semakin hilang perlahan.

Antara dilema menulis kerana minat dan menulis untuk mencari rezeki, sungguh membingungkan. Kadang-kadang, saya membuka akaun TikTok untuk mencuba sesuatu yang baru. Mencuba untuk membuat konten mengenai 'journal', tetapi sebenarnya itu bukan minat sebenar saya. Dan ya, itu membawa lebih banyak kerja lagi.

Tagline "Blogger Sepenuh Masa | Menulis Kerana Ingin Berkongsi" sudah saya ubah kepada "Personal Blog Who Loves to Write", kerana kini blog ini semakin banyak berkongsi mengenai diri saya sendiri.

Sekiranya anda menghadapi perkara serupa, saya mendoakan semoga anda mendapat kekuatan dan semangat untuk terus mengejar passion dan impian anda. Saya percaya, satu hari nanti, semangat menulis kita akan kembali menyala dengan sendirinya.

Terima kasih kerana membaca luahan hati saya hari ini. Semoga kita semua sentiasa diberkati. Assalamualaikum.


Nampak tak? Agaknya AI boleh terjemahkan dan faham tak apa yang aku ingin sampaikan sebenarnya... 



Tags:

Catat Ulasan

5Ulasan

Terima kasih kerana singgah ke Blog Sii Nurul. Jika ada sebarang pertanyaan, komen, penambahbaikan, cadangan mahupun pandangan. Boleh tinggalkan jejak anda.

  1. It's completely normal to feel stuck and overwhelmed sometimes. Lenne pun macam tu jugak, so I totally get it. Maybe boleh take a break dulu and rediscover what you love about writing :) About the AI thingy, rasanya kalau Nurul ada better prompt mungkin tak bunyi macam robot sangat kot sebab Lenne pernah je tengok CC melayu pakai AI and takda bunyi robot langsung hehe. Tapi tulah, that’s the thing with AI—dia takda empathy and human touch tu.

    Lenne | lennezulkiflly.com

    BalasPadam
  2. Saya baca yg punya Nurul, dan yg hasil AI, memang emosinya berbeda.

    Saat baca punya Nurul, saya bisa merasa stress dan sedihnya Nurul Krn merasa buntu idea dan mood untuk menulis.

    Sementara yg AI tulis, biasa saja.

    Kalo masalah mood, memang lah agak susah. Ditambah pula Nurul berblog juga utk monetisasi atau mencari uang kan. Tekanan, seo dll lebih terasa.

    Kalo saya, menulis memang hanya utk fun. Menyalurkan passion menulis, dan untuk mencari teman. Krn itu saya tidak ada tekanan dalam hal seo, monetisasi, algoritma dll. Krn jujur saya tak mempedulikan itu semua. Krn itu passion saya terhadap blog masih setinggi saat pertama kali membuat.

    Mungkin, sesekali boleh diubah mindset, untuk berblogging demi having fun. Tak mempedulikan algoritma dan semuanya.

    Tapi kalo masih tak bisa, ada bagusnya Nurul buat rehat sekejap. Mengalihkan ke hobi yg lain.

    Saya terkadang jenuh dengan IG FB. Dan disitu saya ambil waktu utk detox media sosial. Saya tutup semua, bhkan sampai 3 bulan. Setelah merasa oke lagi, baru buka kembali.

    Hanya utk blog saya belum pernah bosan. Krn memang ini obat jenuh bagi saya.

    BalasPadam
  3. Hi Nurul, i do feel the same things. Rasa macam takda masa tapi sempat ja scroll2, maybe we just burn out and tired plus no mood huhuhu

    BalasPadam
  4. Hi Nurul, I also feel the same. Penat sebab tak sama macam dulu. Dengan Adsensenya lagi, entahlah. Kadang nak abaikan je tapi Syu sayang kt blog sendiri, dah berbelas tahun dah buat blog.

    BalasPadam
  5. Betul kadang² sampai tak ada idea nak tulis apa ..otak jadi blank terus ..

    BalasPadam
Catat Ulasan

#buttons=(Ok, Go it!) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Learn more
Ok, Go it!